Orang-orang saleh dan orang-orang tasawuf selalu tahu apa yang terbaik

Avatar humas tasbih

Pertanyaan mereka:Pengikut tasawuf telah mendapatkan reputasi sebagai orang yang telah jauh melenceng. Tampaknya mereka tidak peduli dengan keadaan kaum muslimin. Banyak ummat yang tewas di sejumlah tempat, tapi kami tidak melihat pengikut tasawuf yang terlibat dalam pertempuran itu, sedangkan kita melihat gerakan Islam lainnya yang berpartisipasi. Apa yang Anda katakan tentang ini?

Habib Umar Menjawab: Tugas semua Muslim yang tulus dan jujur setiap saat adalah untuk menjauhkan diri dari tempat di mana hal-hal yang meragukan dalam pertikaian sedang terjadi.

Adapun masalah pertempuran, kita katakan: tunjukkan kepada kami perang yang berlangsung akhir2 ini, antara Muslim yang beriman dan yang berpegang pada Firman Allāh dan Sunnah Rasul melawan orang-orang kafir yang mencegah mereka dalam melaksanakan syariat Suci Allāh Ta'ala.

Di mana peperangan seperti itu dapat ditemukan? Apakah perjuangan perebutan kekuasaan politik berubah menjadi jihad dalam pandangan Anda?

Jelas ada hadits: "Ketika dua orang Muslim bentrok dengan pedang mereka, maka kedua, pembunuh dan yang dibunuh berada di neraka."Hal terbaik bagi seorang Muslim adalah untuk tidak hadir ketika kejadian ini mengambil tempat. Bahkan, itu tindakan terpuji baginya untuk tidak hadir! Para pembunuh dan yang dibunuh akan berakhir di neraka dan Anda bertanya, "Mengapa kamu tidak ikut?" Jawabannya adalah, karena kami tidak suka neraka. Jika Anda menyukai neraka, maka dengan segala cara silahkan anda berpartisipasi.

Tunjukkan kepada kami tempat di mana jihad berlangsung dalam ketaatan pada perintah Allāh. Jika Anda menemukannya maka Anda akan melihat kami yang akan berlomba untuk itu dan kami yang akan berada di barisan paling depan.

Hal ini bukan untuk orang yang kepalanya penuh dengan motif duniawi mengklaim bahwa ia telah membuat jihad demi Allāh
.قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَتَكُونُ فِتَنٌ الْقَاعِدُ فِيهَا خَيْرٌ مِنْ الْقَائِمِ وَالْقَائِمُ فِيهَا خَيْرٌ مِنْ الْمَاشِي وَالْمَاشِي فِيهَا خَيْرٌ مِنْ السَّاعِي مَنْ تَشَرَّفَ لَهَا تَسْتَشْرِفْهُ فَمَنْ وَجَدَ مِنْهَا مَلْجَأً أَوْ مَعَاذًا فَلْيَعُذْ بِهِ
Rasululloh shallallohu ‘alaihi wasallam bersabda: “Akan terjadi fitnah, ketika itu yang duduk lebih baik daripada yang berdiri, yang berdiri lebih baik daripada yang berjalan, yang berjalan lebih baik daripada yang berlari, barangsiapa berusaha menghadapi fitnah itu, justru fitnah itu akan mempengaruhinya, maka barangsiapa mendapat tempat berlindung, hendaklah ia berlindung diri di tempat itu.Sekarang orang mengatakan bahwa yang berlari lebih baik dari yang berjalan.; yang berjalan lebih baik dari yang berdiri, dan yang berdiri lebih baik daripada yang duduk. Sederhana saja Kita katakan kepada mereka, "Anda telah membolak balikkan perkataan dan petunjuk nabi"

Pernyataan Nabi adalah benar dan pernyataan Anda adalah pemahaman yang salah. Orang yang duduk lebih baik daripada orang yang berdiri. Orang yang berdiri lebih baik dari orang yang berjalan. Orang yang berjalan lebih baik dari orang yang sedang berlari,>>>

Yang terakhir ini adalah yang terburuk dari mereka. Apakah Anda ingin orang-orang terbaik untuk berada di kategori terburuk?

Orang-orang saleh dan orang-orang tasawuf selalu tahu apa yang terbaik dan telah mengambil sikap secara tepat. Dalam situasi apa pun mereka berada, Anda akan menemukan mereka mengambil sikap itu.

Hari ini orang berkelahi satu sama lain atas dasar ideologi yang berbeda dan penilaian palsu yang tidak memiliki dasar dalam Syariat.

Mereka berkelahi satu sama lain dengan motif egois untuk keuntungan duniawi. Jadi jika Anda suka neraka, pergilah berjuang di kedua sisi.

Tinggalkan orang-orang yang tidak suka dan takut neraka seperti kami, mencari tempat terbaik di mana untuk duduk seperti Nabi menuntun kami untuk melakukannya, kedamaian dan rahmat atas Nabi dan keluarga dan sahabat.

Adapun masalah reputasi, itu bukan jalan orang-orang yang jujur dengan Allāh, maupun bagi orang-orang tasawuf, untuk mencari ketenaran atau reputasi.

Tidak pernah terlintas dipikiran kami apa reputasi kami di antara orang-orang. Kami mencari kedudukan di mata Allāh Ta'ala. Kami tidak peduli apa yang orang katakan.

Seseorang yang ingin diketahui dan mencintai ketenaran tidak jujur dengan Allāh. Abaikan apa yang orang katakan dan berpikir dan mencari, bersama dengan orang-orang saleh, bersandar pada Rabbul 'alamin, Allāh cukup bagi kami dan Dia adalah tempat terbaik untuk menaruh kepercayaan kami..

Allahuma sholi 'ala sayidina Muhammad nabiyil umiyi wa 'alihi aw shohbihi wa salim

Categories: 
mdti - This is a contributing Drupal Theme
Design by WeebPal.